Friday, June 20, 2008

'KITA NAMPAK APA YANG ORANG TAK NAMPAK & ORANG TERFIKIR APA YANG KITA TAK TERFIKIR'

Apa yg Angah tulis dalam entry dia tu, mungkin dah lama orang lain tahu. Tapi ramai tak ambil kisah. Angah tahu perkara tu selepas dia pergi kursus. Sebenarnya itulah satu kelebihan, berbanding orang yang tak berpeluang. Bermakna Angah sudah memperoleh sedikit ilmu.

Itulah yang dikatakan ilmu itu penting. Ilmu tak ada disediakan di universiti semata-mata. Ilmu itu berada di mana-mana seandai kita tahu menilai sesuatu itu dengan menggerakkan minda kita. Membaca sesuatu yang menggerakkan minda itu juga cara menimba ilmu. Di universiti cuma ada pendidikan untuk lulus peperiksaan saja, bagi mereka yang cetek pemikiran. Kerana itulah ada lepasan universiti tidak tahu siapa Menteri Pendidikan Malaysia.

Apabila kita berilmu, kita setiasa dapat membezakan akan kelebihan dan kekurangan sesuatu yang kita mendepaninya. Apa yang kita nampak itu, mungkin orang lain tidak nampak. Kita juga sentiasa berfikir dengan seesuatu yang berlaku, yang mungkin tidak terfikir oleh orang lain.

Kita kena ingat, sesuatu yang kita rasa remeh, janganlah selalu pula dianggap sebagai remeh. Dan sesuatu yang mudah itu, tidak seharus juga kita menganggapnya sebagai mudah. Serta yang payah pula tidak akan selamanya payah. Semuanya itu mesti ada cara untuk mengatasinya.

Sesuatu yang remeh, kalau selalu juga dianggap remeh dan tak kisah, ia akan diibaratkan seperti bom jangka yang akan meletup suatu keyika nanti. Sebagai contoh, sewaktu kita di pejabat, anak kecil kita telefon pesan suruh beli gula-gula sewaktu kita balik kerja. Kita sanggup untuk membelinya. Tetapi setelah tiba di rumah, kita terlupa. Kerana semasa singgah di kedai atau pasaraya tadi kita asyik fikirkan nak beli barangan-barangan lain yang lebih perlu.

Lalu kita pun memberi alasan: "Alaa... mak terlupalah sayang... lain kali mak beli ya..?"

Cuba kita perhatikan muka anak kita ketika itu. Macam mana rupanya?. Kalau sekali dua tak mengapa. Jika berterusan, akan terlahirlah sesuatu perasaan dalam diri anak itu. Yang penting kita beli dulu sedikit apa yang dia harapkan itu. Lepas tu kita barulah beritahu aakan akibat makan gula-gula itu, sekiranya ia tidak elok untuk kanak-kanak. Biar dia faham dan puas hati.

Seperkara lagi, perlu ada perancangan sebelum melakukan sesuatu. Supaya tidak timbul pembaziran sama ada waktu, tenaga atau minyak. Supaya SESUATU YANG AKAN KITA LAKUKAN ITU BERJALAN LANCAR. Sebagai contoh, kalau kita ada urusan dengan bank, jangan pergi pakai redah aje. kalau biasanya orang akan ke bank ketika waktu rehat, yang mungkin itulah masa yang sesuai untuk mereka. Waktu sebegitu selalunya ramai orang yang mahu berurusan, ditambah pula dengan kesukaran untuk mendapat parking. Jadikan luangkanlah waktu lain yang difikirkan tidak ramai orang ketika itu. Dengan mengambuil kira akan waktu itu, mungkin kita telah dapat menjimatkan masa menunggu di bank atau membazirkan minyak kereta untuk menunggu parking kosong.

Lecturer saya dulu pernah berpesan, katanya: Setiap kejadian itu ada kebaikan dan keburukannya. Mungkin ia baik bagi orang lain dan tak baik bagi kita. Begitu juga sebaliknya. Dan munmgkin itu sudah ramai yang tahu.

Katanya lagi; Kita lihat saja buah-buahan dengan pelbagai jenis dan rasa. Ada yang manis, masam, pahit dan kelat. Belum lagi termasuk rasa benda-benda lain sama ada masin, payau dan sebagainya. Jadi, pilihlah mana satu rasa yang kita suka dan sesuai dengan kita. Malah mungkin ada orang yang suka dengan pelbagai rasa.

Begitulah juga dengan kehidupan seharian kita. Kita akan bertemu dengan beraneka ragam telatah dan perangai manusia. Pilihlah perangai manusia yang mana satu sesuai dengan kita.

Kata orang, kalau kita berkawan dengan orang yang jahat, sedikit sebanyak perangai jahatnya itu akan terpengaruh kepada kita juga. Begitulah juga sebaliknya.

DAN APA YANG PERLU SAYA INGAT IALAH:-
Bagi yang bekerja, tak kira tinggi atau rendah pangkatnya, lebih-lebih lagi yang sudah berkeluarga, - keutamaan jiwanya mestilah terhadap keluarga. Selepas itu barulah kerjayanya.

Kalau seseorang itu gagal 'di rumah tangganya', jangan harap dia akan berja 'dikerjayanya'. KALAU DIA BERJAYA PUN PADA PANDANGAN MATA KASAR, TETAPI KALAU DINILAI DARI KEHALUSAN JIWANYA, PASTI ADA SESUATU YANG BERKURANGAN DALAM DIRINYA.

Ketahuilah bahawa keluarga itu ibarat tunggak kekuatan semangat dan keteguhan jiwa. Kalau tiada tunggak kekuatan semangat dan keteguhan jiwa itu, ia samalah seperti patung yang tak bernyawa. Cantik dan menarik hanya pada luaran, tetapi tiada jiwa dan perasaan.

Seperti kata Angah, sesuatu yang kita tidak biasa itu, lama kelamaan akan menjadi biasa jika kita selalu melakukannya. Memang nyata dan benar. Tetapi alangkah eloknya jika sesuatu yang kita hendak biasakan dengan diri kita biarlah sesuatu yang baik dan berguna pada kita. Yang boleh mendatangkan manafaat, terutama untuk kita atau orang-orang yang kita sayangi di sekeliling kita.

Saya selalu berpesan kepada keluarga saya, terutama anak-anak saya; 'dalam hidup kita ni jangan suka cari masalah. Lagi pun masalah sentiasa mengintai dalam hidup kita. Jika kita terlalai walaupun sesaat, masalah itu pasti akan datang. Apatah lagi kalau dicari'.

Setiap masalah, kecil atau besar, tetap juga masalah. Memerlukan tenaga, pemikiran dan persekitaran yang sesuai untuk menyelesaikannya. Pasti akan memerlukan masa dan akan ditempuh bermacam pahit maunnya sebelum ditemui jalan penyelesaiannya. Itu pun belum tentu lagi mampu diselesai 100 peratus.

Masalah itu bila sudah datang, menyesal sudah tidak berguna. Menangis air mata darah pun sudah tidak bermakna. Jadi, kalau dapat ddielak, baik dielakkan. Tapi ada juga masalah yang terpaksa kita tempuh atau diterima dengan dada terbuka demi mendapatkan sesuatu yang amat berguna di sebaliknya. Jika kita melepaskannya, mungkin boleh memberikan keuntungan kerpada orang lain, dan kerugiannya berbalik kepada kita.

Apa-apa pun, kita kenalah tahu mana yang baik atau sebaliknya untuk kita. Gunakanlah akal yang 'berilmu' untuk menilaikan sesuatu yang baik dan berguna untuk kita. Jika kita rasa kekurangan ilmu, carilah ilmu itu dengan keupayaan akal kita.

Untuk memiliki ilmu kita kena 'berjuang' dan bersusah dari segi minda, upaya ataupun harta. Kalau mudah mengalah, bermakna kita akan tertewas. Dan jika menang, kita tidak akan dapat lari dari sudut pengorbanan pula. Pengorbanan dari segi minda, upaya dan masa.

Perjuangan pula pasti akan ada menang atau kalah. Itu sudah jadi kebiasaan.

Kemenangan adalah kegembiraan. Manakala kekalahan adalah kehampaan. Kalau semua orang memang dan mahu duduk di tempat teratas, siapa pula yang akan menduduki di tempat bawah? Kalau semuanya mahu jadi ketua atau bos, siapa pula yang akan jadi orang bawahan?

Itulah... kita akhirnya kena kembalikan diri kita kepada ketentuan Allah. Bahawa Allah itu maha adil dan saksama. Untung nasib manusia terserah kepada ketentuan-Nya. Sebagai manusia, kita hanya mampu merancang, berusaha dan berdoa. Apa yang selebihnya, Dialah yang menentukan.

Nota: Banyak lagi yang mahu dinyatakan di sini, Tetapi maaf, kerana telah kesuntukan masa.
(Tulisan ini sekadar menyahut seruan Angah yang meminta pandanganku yang
berkaitan dengan tulisan di entrynya. Mungkin pandangan kita sedikit berbeza. Tapi tak
mengapa, sebab manusia itu sama tapi tak serupa. Mana yang elok sama-sama kita
jadikan teladan dan yang tak elok tu kita jadikan sempadan...!

2 comments:

Princess Liyana said...

alahai.huhu datang mlawat:)huhu
memang suka guna perkataan itu berulang kali ek,kreatif sungguh:)huhu
btol tu,ilmu memang sgt penting:)

Al-BIMA SAKTI said...

princess;

saja singgah melawat
bukan nak merawat
sekadar lihat melihat
bukan tersesar..
yg jauh dah rasa dekat...
heh..heh..heuuk..