Thursday, June 19, 2008

'ANTARA TANGGUNG JAWAN & TANGGUNG HARAP

Hari ini ada beberapa perkara yang aku tempuhi dan alami. Namun hanya satu perkara yang menyentuh hatiku, iaitu mengenai diriku dengan pihak yang berkaitan


Ceritanya begini:

Hari ni, lebih kurang pukul 5.05 pm seseorang yang berkaitan itu telah datang ke rumahku dan mencari aku. Bukan dia nak tangkap aku ke... atau nak saman ake ke. Tapi ekoran daripada laporan aku pada hari ni lebih kurang pukul 3 pm.

Aku bukan lapor apa. Cuma aku terkilan, sejak lebih 11 tahun aku jadi penghuni taman yang aman damai ini, cuma tiga kali aje aku nampak kelibat pihak yang berkaitan itu meronda kat sini. Itu pun setelah aku buat laporan.

Setelah berbulan-bulan selepas itu, aku tak nampak lagi kelibat mereka, walaupun setelah aku buat laporan berkali-kali... mahu pun berulang-ulang kali.

Aku bukan apa. Bukan nak menysusahkan pihak terbabit, cuma minta mereka meronda dalam seminggu sekali ke... atau setidak-tidak pun dua minggu sekali pun tak apa. Sebelum berlaku perkara yang tak elok, lebih baik kita bersedia, kan...?

Kata orang, mencegah itu lebih baik daripada mengubati.

Taman perumahan ni tak banyak rumah. Ia agak ke dalam sedikit... tak hiruk pikuk sangat. Tapi jalannya menjadi jalan pintasan bagi sesetengah penduduk di beberapa buah taman yang tidak jauh dari situ.

Dah ada beberapa kali kejadian pecah rumah, hilang kasut, hilang basikal anak-anak... dan macam-macam lagi yang terletak di luar rumah pada siang hari. Tapi bukanlah selalu berlaku.

Tapi aku dan penghuni-penghuni lain memerlukan kehadiran pihak berkenaan itu, supaya timbul rasa risau dan bimbang kepada penyangat-penyangat yang terniat nak buat kerja tak elok itu. Dan niat mereka itu akan terbantut bila sesekali dia nampak kelibat kenderaan peronda pihak terbabit. Itu tujuan aku.

Kalau nak dikira, dah hampir 100 kali dah akulbuat laporan untuk meminta kerjasama pihak terbabit tu. Semua orang yang menjawab panggilanku itu berjanji nak buat rondaan bagi menyelesaikan masalahku. Tapi hampeh..! Aku juga yang berterusan menanggung harap..!

Hari ni bila aku dapat cakap dengan ketua mereka sendiri barulah nampak sedikit jalan penyelesaiannya. Walaupun berbual melalui telefon, aku rasakan Tuan Ketua yang jawab panggilanku itu baik orangnya, berbudi bahasa dan memahami masalah orang lain.

Macam itulah 'ketua' yang kita mahukan. Tangkas bertindak. Berhemah. Yang cuba memahami masalah orang lain. Yang tahu tanggung jawab.

Maka, selesailah satu masalah, setelah Tuan Ketua sendiri yang tahu masalah ini. Terima kasih banyak Tuan Ketua...


Moral of the story: Orang atasan selalunya bertanggung jawab dengan tugas mereka. Tapi, orang yang diberikan tanggung jawab itu selalunya yang tak tahu tanggung, cuma tahu jawab aje. Orang yang diberi tanggung jawab itu selalu ambil mudah dengan tanggung jawab tanpa memikirkan perasaan atau masalah orang lain.

Jadi, orang bawahan yang diberikan tangghung jawab, kenalah tahu tugas mereka. Jangan banyak berdalih atau beralasan saja. Sedangkan kerja tak pernah sempurna. Kejujuran itu penting dan aset berharga pada diri dan negara.

Maaf jika ada yang tersinggung. Tapi kita jangan mudah salahkan orang lain, sebelum kita cerminkan diri kita dengan sejujur-jujurnya.



Kita sesama kita: Pengalaman yang luas itu selalunya mematangkan pemikiran seseorang. Bagaimanapun, untuk mematangkan fikiran, seseorang itu tidak semestinya memerlukan pengalaman yang luas.



***********************************






8 comments:

kadOk. said...

selepas ini..tengok pulak..apa tuan ketua tu bole buat..jangan harap manis dimulut sahaja..kena ada tindakan juga...ehheheheh

artsoul said...

masalah yang kerap terjadi,apa2 pun kena ambil langkah berhati2

Al-BIMA SAKTI said...

kadok:
same-same le kita tengok nanti.


artsoul:
betul tu. tq

tasikmerah said...

mmg slalu begitu, yang atas mmg ok tapi yg kt bawah ni ada kurengs sikit...

nk tunggu suapan kot...

entahlah...

Al-BIMA SAKTI said...

tasikmerah;

mmg btul la kot.... aku sebenarnya dah alami macam-macam, malas nak cite lebih-lebih je...

Mak Su said...

sesekali ketua kena turun ke bawah

Al-BIMA SAKTI said...

mak su;
itulah yang seeloknya. kena jadi contoh yg baik, barulah anak buah tak terbalik...

coffeeHolic said...

pusing mana-mana pun,
belok kiri kanan
semua masalah yang sama terjadi:)




relakanlah.
manusia...

*penat