Thursday, December 4, 2008

SAJA NAK CERITA - 7

JULIAN CHER @ NUR HIDAYAH CHER

"Kamu serius ke dengan budak tu?" soal mak.

"Hmmm... taklah sangat. Tak serius sangat..." balasku.

"Huh... mak ingatkan kamu dah serius dengan dia..." ujar mak bersahaja.

Alamak. Aku tersilap cakap ke? Maksud aku, kerana aku tak pernah bercinta dengan Nur Hidayah. Cuma suka dalam diam saja. Hissyy... apalah betul bendul pula aku ni.


Bagaimanapun... ditolak, ditambah, didharab dan dibahagi dengan apa sekalipun, mak masih tetap juga dengan keputusannya. Supaya aku pilih isteri gadis yang sebangsa juga.

Aduh...! Aku menggaru-garu kepalaku yang tak gatal berkali-kali.

"Kalau kamu nak suruh mak cari, pun boleh juga," ujar mak lagi.

"Mak nak cari isteri untuk saya?"

"Kalau susah-susah sangat, biar mak aje yang carikan," mak beri cadangan.

"Saya nak cari isteri yang ada kerjaya, mak. Kan saya duduk KL..., " aku saja beri alasan yang pada sangkaanku agak sukar untuk mak melakukannya.

"Mak faham. Insya-Allah... mak boleh carikan. Kamu jangan risau," Konfiden aje mak bercakap. Macam dah ada calon dalam tangannya."

Dua minggu selepas itu, mak telefon minta aku balik jumpanya. Aku tak membantah.

"Nah. Kamu tengok ni..." mak hulurkan padaku empat keping gambar gadis-gadis yang bertudung untuk aku pilih sebagai calon isteriku.

Terpegun juga aku melihatnya. Semuanya cantik-cantik dan menawan. Serta bermacam-macam saiz. Ada saiz model - langsing dan tinggi lampai. Ada saiz biasa. Ada saiz biasa-biasa. Ada saiz sedikit luar biasa. Alahai... terusik juga hati normalku.

"Pilih mana satu yang kamu berkenan. Semuanya lepasan universiti. Semuanya dah kerja," ujar mak sedikit bangga.

Kalau ikutkan perasaan lelakiku yang waras, semuanya aku berkenan. Sebab semuanya ayu-ayu belaka. Manis-manis belaka. Termenawan kalbu.

Tapi dalam hatiku tetap ada Nur Hidayah seorang juga. Tak boleh diubah-ubah lagi.

"Macam mana?" mak mahukan jawapan dariku.

"Saya fikir dululah, mak..." jawabku.

"Nak fikir apa lagi?" suara mak sedikit tinggi.

"Bagilah saya masa sikit, mak...," aku merayu. Tak terdaya aku nak menolak mentah-mentah kemahuan mak itu. Takut mak terasa hati.

Mak terdiam. Mukaku dicerlong tajam. Aku daha dapat agak dah. Mak semacam tak berpuas hati dengan jawapanku itu.

Bersambung lagiiii....

^^^^^^^^^^^^^^^^^^^^^^^^^^^^^^^^^^^^^^^^^^^^^

SEKEHAN MINDA

Apabila amalan dan perbuatan seseorang itu berpandukan amanah, jujur dan adil, ia adalah bukti pancaran daya ilmuannya yang tinggi.

*********************************************




3 comments:

Afida Anuar said...

Biasanya kalau si dia dah bertahta di hati, datang la puteri raja atau sesiapa yang lagi menawan sekali pun, tapi si dia tu la yang akan tetap menjadi pujaan.

Cinta itu...tetap pada yang satu.. eheh

PeminatJutawanMalaysia said...

waah kuat jugak ye kuasa cinta ni...

chekdenoor said...

Selamat hari lahir.
Mudah-mudahan sihat tubuh badab dan dimurahkan rezeki.