Friday, April 17, 2009

MALANGNYA DAN MENYEDIHKAN...

SPESIES YANG BUTA MATA HATI DAN AKAL

Pagi itu, seorang wanita lingkungan usia 35 tahun sedang memapah seorang gadis belasan tahun yang tidak larat berjalan, untuk berjumpa doktor pakar sebagaimana memenuhi temujanji yang dibuat beberapa hari sebelum itu.

Sebelum sempat wanita itu memberi salam, seorang Si Uniform Putih berpaling dan bertanya, "Berapa orang nak jumpa doktor ni?" suaranya agak keras. Kemudian dia berpaling ke arah lain.

"Sorang," balas wanita itu.

"Habis tu, datang ramai-ramai buat apa?" suara Si Uniform Putih masih keras.

Ramai? Sedangkan wanita dan gadis itu saja. Butakah matanya? Sepatutnya dia hulurkan tangannya membantu wanita yang bersusah payah memapah gadis yang tidak sihat itu.

Namun wanita itu tidak berkata apa-apa. Masih mampu bersahaja. Dia terusmemapah gadis yang juga anak saudaranya itu kerana tak terdaya berjalan sendiri disebabkan sakit yang dialaminya untuk duduk di kerusi.

Mungkin wanita itu mengambil sikap berdiam diri kerana dia berasa teramat bodoh jika dia melayan 'manusia' yang bukan setakat membutakan mata, malah hati dan akalnya juga turut buta, sehingga menonjolkan sikap kurang ajarnya didepan insan lain.

Dan mungkin juga wanita itu terbisu tiba-tiba kerana terpegun yang amat sangat, bahawa masih terdapat 'spesies' jenis itu di muka bumi ini, yang juga masih diberikan tanggungjawab untuk berurusan dengan orang ramai.

Malang sungguh agensi itu memiliki pekerja begitu, dan lebih malang lagi spesies itu sendiri kerana tidak tahu berbudi bahasa sesama manusia, yang tidak mneguntungkan dirinya, dan tidak juga merugikan orang lain.

Si Uniform Putih itu sebenarnya tidak menyedari bahawa wanita yang ditunjukkan sikap kurang sopannya itu sebenarnya seorang insan yang berpengaruh dengan kedudukan dan darjatnya. Kalau dia gunapakai pengaruhnya, apa-apa saja boleh berlaku ke atas spesies yang bersikap kurang ajar itu.

Tapi wanita itu seorang yang beriman dan berakal budi tinggi dan sentiasa merendah diri walaupun berdepan dengan spesies yang bukan saja rendah moral dan lakunya, malah terrendah juga darjatnya jika dibandingkan dengan darjat wanita itu.

^^^^^^^^^^^^^^^^^^^^^^^^^^^^^^^^

SEKEHLOGI

"Tidak rugi berbudi bahasa sesama manusia walau di mana berada. Keuntungannya kekadang tidak terbukti dengan sekelip mata, namun mungkin akan kedapatan bila-bila masa sahaja atau mungkin juga sampai bila-bila."

^^^^^^^^^^^^^^^^^^^^^^^^^^^^^^^^

5 comments:

dcrysz said...

patut disekehlah wanita berrbaju putih.... kurang berrbahasa.... maka hilang adap dan sopannyer...ish ish ish...

S.YanaZ said...

Enche Al-Bima Sakti,
Bg yg seAngkatan dgn SI Uniform Putih, berbudi bahasa itu yg merugikannn...

Hurmmm...

AL-BIMA SAKTI said...

dcrysz;
sepatutnya macam tulah nak ajar orang kurang sopan...


S.yanaz;
maknanya mereka itu 'mendapat' ilmu hidup yg songsang... dan orang2 songsang tak sepatutnya hidup dan berhubungan dengan orang ramai...

Khairi said...

ntah kenapa. aku rasa nak tumbuk je mamat tu.

k said...

Nike dunk SB shoes
Nike dunk SB shoes
Nike dunk SB shoes
Nike dunk SB shoes
Nike dunk SB shoes
Nike shox shoes
Nike shox shoes
Nike shox shoes
Nike shox shoes
Nike shox shoes